Sukses

James Cameron Ungkap Alasan Mematikan Jack di Titanic

Liputan6.com, Jakarta Sebagian penggemar Titanic masih membahas kemungkinan Jack bisa bertahan andai Rose memberikan ruang di daun pintu yang jadi pelampungnya di penghujung film.

Sutradara James Cameron punya penjelasan untuk itu, yang tidak ada sangkut pautnya dengan fisika, tapi lebih berhubungan dengan seni.

Adegan saat Jack dan Rose saat mengapung menggunakan pintu. (Paramount)

"Jika Jack hidup, akhir filmnya tak akan berarti," katanya dalam wawancara dengan Vanity Fair.

"Film ini bercerita tentang kematian dan perpisahan, dia harus mati."

Cameron melanjutkan, "Jawabannya sangat sederhana karena tertulis di (skenario) halaman 147 bahwa Jack meninggal."

"Sangat sederhana... Tentu saja itu adalah pilihan artistik, benda yang cukup besar untuk menyelamatkan dia (Rose) dan tidak cukup luas untuk menampungnya (Jack)... Saya kira agak konyol bahwa kita masih mendiskusikannya 20 tahun kemudian. Tapi ini menunjukkan bahwa film in berhasil membuat Jack dicintai penonton sampai mereka merasa pedih melihatnya mati."

Cameron juga mengatakan bahwa entah Jack, yang diperankan oleh Leonardo DiCaprio, meninggal di dalam air atau kecelakaan tragis lainnya, tidak ada kemungkinan dia akan berakhir bahagia dengan Rose, yang diperankan oleh Kate Winslet, di film itu.

"Apakah karena itu, atau cerobong asap jatuh, dia akan mati. Itu yang disebut seni, hal-hal yang terjadi untuk alasan artistik, bukan alasan fisika," kata si pembuat film.

 

1 dari 2 halaman

Ilmu fisika

Ketika didesak lebih lanjut mengenai kemungkinan fisika dari situasi itu, Cameron mengatakan dia skenarionya sangat masuk akal dan akurat berkenaan dengan hal itu.

Film bertajuk Titanic pada tahun 1997 merupakan awal dari kedekatan mereka. Sekarang ini Kate sudah memiliki seorang suami yang bernama Ned Rocknroll, yang juga sahabat dari Leonardo DiCaprio. (AFP/VALERIE MACON)

"Saya berada di air dengan sepotong kayu, kalau menempatkan orang pada kayu itu selama dua hari, akan cukup untuk mendukung satu orang, artinya bahwa dia tidak akan tenggelam sama sekali pada air dengan suhu 28 derajat sehingga dia bisa bertahan selama tiga jam yang dibutuhkan sampai kapal penyelamat datang ke sana," katanya.

"(Jack) tidak tahu bahwa dia akan diangkat kapal penyelamat satu jam kemudian; karena dia sudah mati. Dan kami sangat-sangat menyesuaikannya supaya kelihatan seperti yang Anda saksikan dalam film karena saya yakin pada waktu itu, sampai sekarang juga, bahwa itu yang dibutuhkan untuk penyelamatan satu orang," pungkasnya seperti dilansir Antara.

Saksikan Live Streaming Inspirato

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Gara-Gara Film Joker, Leonardo DiCaprio Bikin Jared Leto Kesal
Artikel Selanjutnya
Ini Bentuk Cinta Kate Winslet untuk Leonardo DiCaprio?