by Anr

10 Lagu Metallica `Pengobat Galau` Metalhead

  • Musik
  • 0
  • 18 Jul 2013 07:30
Metallica akan kembali mengguncang Jakarta pada 25 Agustus 2013 mendatang. Nah, sebelum para metalhead menyaksikan penampilan Lars Ulrich (drum), James Hetfield (vokal/gitar), Kirk Hammett (gitar) dan Robert Trujilo (bass), ada baiknya memutar susunan repertoar milik band cadas asal Los Angeles, California, Amerika Serikat [baca: Metallica Siap Guncang Jakarta Lagi].

Berikut susunan lagu Metallica pengobat galau metalhead, seperti dikutip dari Ultimate Classic Rock, Rabu (17/7/2013):

1. Enter Sandman
Album Metallica/The Black Album (1991)

Suka ataupun tidak, Enter Sandman menempati posisi wahid dengan beragam alasan positif. Lagu ini pun kian mempopulerkan Metallica di seantero dunia. Kendati ada sedikit keraguan bahwa kelompok itu populer sebelum Album Black, lagu ini bersama dengan catatan yang menyertainya, mengukuhkan nama Metallica sebagai rajanya heavy metal pada dekade 90-an.

Tak hanya itu, Enter Sandman mungkin memiliki salah satu riff gitar yang paling dikenal. Dengan tema gelap yang mengikuti anak dan mimpi-mimpi buruknya, salah satu momen paling berkesan dalam karier Metallica ketika anak produser Bob Rock membacakan line `Now I Lay Me Down to Sleep` bersama Hetfield. Saat ini para penggemar bisa mendengar lagu tersebut di sejumlah tempat di luar album, termasuk pertandingan sepak bola, pertandingan bisbol, dan perlombaan atletik.
 
2. Seek and Destroy
Album Kill `Em All` (1983)

Andai Metallica dan para penggemar adalah tentara, Seek and Destroy akan menjadi panggilan pertempuran mereka. Seek & Destroy pun telah berubah menjadi sebuah lagu kebangsaan untuk para penggemar Metallica di seluruh dunia.

Dengan pembukaan riff gitar yang ikonik menusuk sampai lirik yang brutal dari: Running / On our way hiding / You will pay dying / One thousand deaths, semuanya dibangun klimaks dan powerful chorus: Searching / Seek and destroy!

 
3. Nothing Else Matters
Album Metallica/The Black Album (1991)

Metallica mengatakan itu semua: I never opened myself this way / Life is ours we live it our way. Dengan lagu ini bagaimanapun menunjukkan bahwa Metallica pindah ke wilayah sonik baru.

Petikan gitar yang soulfull menjadi pembuka lagu balada ini. Walau terdengar mellow, Metallica memadukan dengan unsur distorsi. Aransemen yang luar biasa turut menjadi kekuatan lagu tersebut.

4. Creeping Death
Album Ride The Lightning (1984)

Dinukil dari sebuah Alkitab, khususnya Kitab Exodus, Metallica mempersembahkan sebuah nomor klasik thrash dari album studio kedua mereka. Dikemas dengan suara signature Metallica, sorot lagu tersebut juga telah berubah menjadi pokok di pertunjukan live Metallica. Setelah solo gitar dan sekitar empat menit di dalam lagu, nyanyian Die! Die! Die! membuat Creeping Death lagu Metallica membuat penggemar bakal senantiasa headbanging atau menggoyang dan memutarkan kepala mereka.

5. The Four Horsemen
Album Kill `Em All` (1983)

Diambil dari sebuah kitab wahyu, The Four Horsemen menjadikan Metallica mempunyai daya tarik sendiri dengan mengangkat sisi mitos kehidupan. The Four Horsemen adalah salah satu dari empat lagu terbaik dari album debut Metallica.

6. Master Of Puppets
Album Master of Puppets (1986)

Ini termasuk lagu heavy metal terbaik yang pernah ada. Master of Puppets dibuka dengan crushing riff gitar yang mengusung lagu selama lebih dari delapan setengah menit. Karya dinamis yang mencakup tema narkoba dan kecanduan telah menjadi andalan di set hidup Metallica.

Lagu ini bahkan mempengaruhi banyak band dari genre yang berbeda. Sementara, para penggemar akan memperdebatkan lagu ini selama bertahun-tahun yang akan datang.

7. Sad But True
Album Metallica/The Black Album (1991)

Bukan suatu kebetulan belaka bahwa lagu ini ditempatkan langsung setelah Enter Sandman ketika Album Black dirilis. Reverb ditempatkan pada suara James Hetfield setiap kali ketika ia memerintahkan kata `Hey` hanya membantu untuk menambah perasaan mengancam lagu itu.

8. For Whom The Bell Tolls
Album Ride The Lightning (1984)

For Whom the Bell Tolls yang terinspirasi dari novel Hemingway Ernest dengan nama yang sama, dan merupakan salah satu lagu yang paling sering dimainkan di konser-konser Metallica.

Lagu ini pun telah menjadi favorit penggemar. Tak diragukan lagi karena dengan pembukaan unik yang terdengar seperti gitar. Tapi sebenarnya suara Cliff Burton memainkan bass dengan distorsi. For Whom the Bell Tolls pertama kali dirilis sebagai single promosi, yang berarti tidak pernah sukses di tangga lagu.

9. One
Album ...And Justice For All (1988)

One, single terakhir yang dirilis dari album ...And Justice for All, terpisah sebagai salah satu lagu terbaik yang dicatat oleh Metallica karena sifatnya membangun. Mulai dari tempo lamban, permainan yang bersih, pembukaan yang menghantui, kemudian berubah cepat dan benar-benar menghancurkan dengan akhir alunan yang berat.

Bahwa akhir fitur yang tak terlupakan dari solo Axeman Hammett serta gempuran dari double-bass drum Lars Ulrich. Untuk membuat lagu yang lebih baik, Metallica merekam video musik pertama mereka, video gelap yang bersama-sama cuplikan dari film antiperang produksi 1971, Johnny Got His Gun, dengan potret dari band saat memainkan lagu.

10. Fuel
Album Reload (1997)

Fuel adalah lagu yang paling populer tahun 1997 dari album Reload. Dan sulit membantah untuk menjadi salah satu lagu Metallica terbaik. Dengan intro yang ganas yang diucapkan oleh James Hetfield, lagu tidak pernah berhenti untuk empat setengah menit itu berjalan. Fuel jelas menyajikan lagu-tercepat dan paling ganas dari Reload. Bahkan boleh dibilang mengalahkan setiap lagu di album sebelumnya band ini, Load.

Terlepas dari daftar tersebut, lagu terbaik adalah soal selera dan bisa diperdebatkan. Jadi, manakah lagu Metallica yang menjadi favorit Anda?
(Ans) (Ans)
Comments
Sign in to post a comment